LOVES HISTORY

Sesungguhnya manusia tidak sama sekali bersalah, karena ia tidak memulai sejarah. Tapi juga tidak sama sekali tanpa salah, karena ia meneruskan sejarah Kemarin adalah sejarah. Besok adalah mistery. Hari ini adalah pemberian......




Betapa seseorang atau sesuatu itu terasa sangat berharga & bermakna setelah kita kehilangan… Memang tak pernah bisa dipungkiri, masa kini seseorang tersusun karena bongkahan-bokahan masa lalu yang direkatkan oleh kenangan, luka, bahagia, tawa, canda, tangis, senyum, dan segala macem emosi lainya..... Dan masa depan bisa kita rancang dengan belajar dari masa kini dan masa lalu. Kenapa ......!


By. Riyadi, S.Pd

Sistem PARLEMENTER dan Sistem PRESIDENSIAL

Sistem PARLEMENTER
  1. Dalam sistem parlementer fungsi kepala negara terpisah dengan kepala pemerintahan.
  2. KN adalah simbol representasi negara yang tidak memiliki kewenangan eksekutif, selain hak tertentu yang bersifat kenegaraan. 
  3. Kekuasaan pemerintahan adanya di parlemen.
  4. Maka, dalam sistem parlementer, obyek utama yang diperebutkan adalah parlemen.ang menguasai parlemen adalah apabila bisa menguasai suara parlemen sekurang-kurangnya, 50% + 1 , agar partai pemenang bisa melaksanakan program-programnya (melalui dan berdasarkan undang-undang).
  5. Peran partai dominan, oleh karenanya sistem parlementer biasa disebut “Sistem Tradisi Partai Kuat”.
 Sistem PRESIDENSIAL
  1. Sistem presidensial hanya terjadi dalam negara berbentuk republik.
  2. Dalam sistem presidensial fungsi kepala negara dan fungsi kepala pemerintahan menyatu (namun tidak lebur) dalam satu figur, Presiden.elaku pemegang “Kontrak Sosial”, presiden bertanggung jawab langsung pada rakyat. (Presiden dipilih rakyat bukan dipilih partai). Selaku kepala negara, Presiden adalah milik bangsa, maka tidak layak bila memangku jabatan ketua atau fungsionaris partai
  3. Kepala Negara (KN) dan Kepala Pemerintahan dijabat oleh Presiden. KN adalah simbol representasi negara yang tidak memiliki kewenangan eksekutif, selain hak tertentu yang bersifat kenegaraan.
  4. Kekuasaan pemerintahan adanya di eksekutif/kabinet yang dipimpin Presiden selaku Kepala Pemerintahan. Maka, dalam sistem presidensial, obyek utama yang diperebutkan adalah presiden.
  5. Selaku pemegang “Kontrak Sosial”, presiden bertanggung jawab langsung pada rakyat. (Presiden dipilih rakyat bukan dipilih partai). Selaku kepala negara, Presiden adalah milik bangsa, maka tidak layak bila memangku jabatan ketua atau fungsionaris partai. 
  6. Presiden membentuk kabinet yang bertanggung jawab pada presiden. 
  7. Parlemen (legislatif) dalam sistem presidensial memiliki dua fungsi utama. Pertama, menterjemahkan “Kontrak Sosial” presiden menjadi undang-undang (perdebatan bukan pada pro-kontra Kontrak Sosial melainkan pada upaya mempertajam program). Sistem presidensial tidak mengenal istilah Partai Oposisi
  8. Peran partai tidak dominan, kelompok kepentingan dominan ikut mempengaruhi kebijakan publik. Sistem presidensial biasa disebut “Sistem Tradisi Partai Lemah” 
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar